Tuesday, January 8, 2008

Karangan Aku Sebuah Kereta


Aku Sebuah Kereta

Aku dilahirkan di sebuah kilang kecil di pinggir kota raya Munich, Jerman. Kawan-kawanku memanggil diriku BMW Siri 5. Aku gembira melihat badanku yang berwarna biru gelap dan hiasan dalaman yang berwarna ungu. Badanku kelihatan kukuh dan berkilat.

Setelah berada di dalam kapal, aku tiba di Kuala Lumpur, Malaysia. Perjalanan yang panjang memang menematkan diriku tetapi aku terus dihantar ke sebuah kedai yang begitu besar. Aku melihat lebih ramai kawan-kawanku sudah berada di situ. Ada yang berwarna putih, merah, kuning, hijau dan lain-lain. Hatiku gembira kerana bersua dengan rakan-rakan baru.

Belum sampai seminggu aku di kedai itu, seorang lelaki telah menghampiriku. Dia sering melihat ke arah diriku. Lelaki muda yang penuh bergaya itu telah memberikan sejumlah kertas kepada pemilik kedai yang mempamerkan diriku itu. Sebaik sahaja mereka berjabat tangan, aku terus dipacu keluar.

Pemilik baruku ini sering membawaku berjalan-jalan. Setiap pagi dia pasti membawaku ke suatu tempat. Jalan penuh sesak dengan makhluk yang sejenis denganku. Ada yang besar dan ada yang lebih kecil daripadaku. Kadangkala aku berada di jalan raya berjam-jam bersama-sama rakan-rakan yang lain.

Pada suatu hari berlaku satu peristiwa sedih yang menimpaku. Hujan lebat yang turun sepanjang hari telah menyebabkan badanku dinaiki air. Pemiliku ketika itu tidak menyedarinya kerana sibuk bekerja. Dia hanya mampu menggeleng-gelengkan kepala apabila melihat dirinya yang sudah dipenuhi lumpur dan kekotoran.

No comments: